IQ vs EQ..?

Assalamualaikum w.b.t

“Dimalam hari yang sunyi,diriku bukan bermimpi tidak jua berfantasi,namun hanya ingin berkongsi,suatu slot luahan hati,moga bermanfaat buat pembaca nanti..”

EQ-vs-IQ1

Ceritanya bermula tentang seorang pelajar yang sentiasa mendapat A, kemudian pada suatu hari mendapat satu huruf yang tidak diduga di atas kertas periksa. Tertera huruf B besar berwarna MERAH di sebelah kanan kertas jawapannya. Anak muda bijak ini tidak mampu mengawal diri, amat marah, kecewa dan luka. Marahnya ditujukan kepada siapa?..Sudah tentunya kepada guru yang memeriksa kertas periksanya. Kerana terlalu marah tayar guru dipancitkan dan dicalar keretanya. Jadi persoalannya disini, bijakkah pelajar ini?

Bijak yang tidak mungkin berapa bijak ? Ya pastinya bijak dari segi IQ nya. Jika tidak, tak mungkin deretan A itu menjadi biasa bagi dirinya. Tetapi malangnya anak muda ini tidak bijak dalam satu lagi komponen yang amat penting bagi diri seseorang yang bergelar manusia. Komponen itulah yang dinamakan dengan kemahiran emosi atau Emotional Quotient (EQ). Ya ramai remaja dan orang dewasa tidak memiliki, tidak juga diajar dan tidak begitu ambil peduli dengan kemahiran emosi. Maka lahirlah generasi yang sering resah, gelisah, sedih, kecewa, marah, berdendam dan sebagainya. Kemudiannya ini akan melarat kepada perbuatan mencederakan diri seperti bunuh diri dan mencederakan orang lain.Sangat merbahaya bukan?

eq-iq

Faktor IQ dan A itu amat dititikberatkan ,seseolah itulah penentu kejayaan individu, ironinya seorang yang memiliki IQ yang tinggi tidak semestinya akan berjaya dalam hidup kerana menurut kajian, IQ hanya mempengaruhi 6-20% keberhasilan manusia, sebaliknya 80% daripada kejayaan seseorang ditentukan oleh EQ kita.Emosi itu dari hati, dan hati itu dikunci. Jika elok hatinya maka eloklah segalanya. Intelek itu dari akal, memberi rasional kepada pelbagai perkara dalam kehidupan. Adakalanya akal kita berkata lain dan hati kita pula membisikkan sesuatu yang berbeza.

EMOSI.?Emosi ini sesuatu yang sangat kompleks. Emosi terdiri daripada berbagai komponen berbeza yang saling mempengaruhi sesama sendiri. Emosi akan mempengaruhi keadaan fizikal dan mental seseorang. Bila kita sedih contohnya motivasi kita akan menurun, bila kita gembira dopamine dan serotonin di dalam otak meningkat dan ini memberi kita lebih motivasi untuk melakukan sesuatu.

Mengawal emosi bererti kita boleh mengawal perasaan ketika terjadinya perkara positif DAN negatif pada diri. Itulah SABAR. Dan sahabat baik kepada sabar adalah SYUKUR. Orang yang bersyukur akan pasti sabar dan mereka yang sabar itu InsyaAllah adalah orang-orang yang selalu bersyukur dengan apa yang ada..

Syukur-Sabar-dan-Istighfarp/s:Semoga entri ini dapat memberi seribu kebaikan kepada pembaca..:)

About suhaily

im just simply person and happy go luck..:)

Posted on April 21, 2013, in Catatan Penulis and tagged , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

I-PEN QD

Al-Quran Panduan Hidup Mukmin Sejati

Miracles of LOVE begins here

Nothing is Impossible

Farah Nabilah

it's all about life

BARELY SUPERMOMMY

The (mis)adventures of me coping with mommyhood and life..

MIRA ZAINAL

Ilmu Penghias Teratak Usang

Al Bakry : Diary Musafir Di Langit Ilahi

You do not have to be great to start, but you have to start to be great

Cerita Seorang Aku

Live your life happily.

raihanah ramli

Nothing is impossible, the word itself says 'I'm possible'!

aienmashieyrazlan : tinta pencari cinta illahi

mengorak derap langkah mendekati-Mu

nadiabaharin

STRIVE FOR SUCCESS

Ummi Fatihah

Kekuatan bukan hanya pada tenaga tetapi juga pada hati kita...:)

Simple Person

KEPUASAN TERLETAK PADA USAHA, BUKAN KEJAYAAN - Mahatma Gandhi-

Stop Wishing Start Doing...

This WordPress.com site is the bee's knees

Hamiza Amir

Berusaha Lebih Baik Dari Berserah

Faziana: | Love | Laugh | Live |

Accept your past without regrets. Handle your present with confidence. Face your future without fear.

%d bloggers like this: